Malaysia Incar Pulau Nusa Penida


Investor asal Klantan, Malaysia berminat menanamkan modal di Pulau Nusa Penida, Kepulauan Nusa Gede, Kabupaten Klungkung, Bali untuk dikembangkan menjadi kawasan wisata.

Camat Nusa Penida I Made Sudiarkajaya di Nusa Penida, Minggu (4/10) menjelaskan, di pulau seluas 20.224 hektare tersebut investor Malaysia berencana membangun resor di atas lahan seluas 50 hingga 100 hektare.

“Investor itu pernah datang memperlihatkan sebuah gambar rancangan resor yang memerlukan tanah yang sangat luas untuk pengembanganya,” katanya.

Investor Malaysia tersebut telah berkeliling kawasan Nusa Penida dan sepertinya sangat tertarik dengan keindahan alam di beberapa tempat seperti di Penida, Pesisir Penida, Sompang, Tebing Sompang dan Pejukutan.

“Namun sampai saat ini belum ada tindak lanjut dari investor tersebut,” katanya.

Jika dilihat dari luas lahan yang dibutuhkan untuk pembangunan resor, tentunya harus memperhatikan daya tampung dan daya dukung lingkungan, mengingat untuk sumber mata air bagi masyarakat saja sangat sulit didapatkan.

“Begitu juga jika dilihat dari kebutuhan air bagi pembangunan resor, tentunya akan sangat banyak dan akan mengambil air yang sebenarnya dibutuhkan oleh masyarakat,” katanya.

Dia berharap, investasi yang masuk ke Nusa Penida berupa investasi di bidang peternakan, terutama untuk pengembangan ternak sapi. Apalagi ternak sapi asal Nusa Penida sangat terkenal tahan terhadap penyakit kuku dan mulut.

“Investasi peternakan ini sangat diperlukan dalam upaya menjaga kelestarian sapi Nusa yang kini populasinnya semakin berkurang,” ujarnya.

Sejak enam bulan terakhir selain investor asal Malaysia juga terdapat investor dari Bangkok dan Inggris yang telah berkunjung ke Nusa Penida. Namun investor yang datang lebih tertarik untuk mengembangkan investasi dalam bidang pariwisata.

Di kawasan Nusa Penida saat ini terdapat sekitar lima vila. Dari lima vila tersebut, empat diantaranya belum memiliki izin. Para pemilik vila yang sebagian besar merupakan warga asing beralasan vila yang dibangun merupakan vila pribadi dan tidak dikomersialkan.

Lembaga konservasi internasional TNC (The Nature Of Conservation) merekomendasikan kepada pemerintah Kabupaten Klungkung untuk melakukan moratorium (penghentian sementara) pembangunan fasilitas pariwisata di kawasan Pulau Nusa Penida.

Manager Program TNC Wilayah Nusa Penida Marthen Willy berharap, pembangunan baru kembali dilakukan setelah adanya rencana detail tata ruang wilayah Nusa Penida.

Menurut dia, rencana detail tata ruang ini diperlukan untuk mengetahui daya dukung dan daya tampung kawasan di pulau berpenduduk 50.000 orang tersebut.

“Pembangunan resor dan fasilitas pariwisata memerlukan air yang banyak dan dan listrik yang banyak dan ini akan menyerap listrik dan air yang diperuntukkan bagi masyarakat. Begitu juga perlu lahan yang luas sehingga cenderung akan menimbulkan konflik,” ujarnya.

Dia menambahkan, pemerintah Kabupaten Klungkung juga perlu melakukan kajian terhadap investasi yang masuk ke wilayah Pulau Nusa Penida, terutama kajian terhadap daya dukung lingkungan.

Selain itu, juga diperlukan kajian adat dan budaya untuk mengetahui apakah resor diperlukan oleh sebuah pulau kecil sekecil Nusa Penida. BNJ / Antara
(Sumber :http://bali.forumotion.net/)

Posted on January 21, 2011, in Berita. Bookmark the permalink. 1 Comment.

  1. Jika lebih gampang mengembangkan peternakan sapi yang sehat (tahan penyakit mulut dan kuku) kenapa tidak ditindaklanjuti secepatnya? Buat Nusa Penida menjadi peng-export sapi sehat yang sangat diperhitungkan existensinya di dunia perdagangan dunia!! sosialisasi perencanaan daerah ini harus segera dilakukan, agar masyarakat juga paham bahwa lebih mementingkan kelangsungan alam agar tidak banyak permasalahan akan timbul dikemudian hari. Jika resort yang lebih dipentingkan, siapa yang lebih banyak menerima keuntungannya??? Kelangsungan alam siapa yang akan rusak dan pengembangan sosial siapa yang akan terkarbit? apakah enak menjadi budak di “rumah” sendiri?
    Beberapa pembangunan modern disana-sini memang diperlukan demi mempercepat pengembangan infrastruktur daerah. Tapi bukan berarti melulu mengundang para investor asing saja, tapi lebih dipentingkan untuk kesejahteraan masyarakat lokal dan pengembangan keunggulan daerah Nusa Penida.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: